oleh

Dampak Kurang Tidur Bagi Kesehatan Remaja

-Health-20 views

Trendingpublik.com, HEALTH – Tidur dapat membantu kita memperbaiki dan mengembalikan sistem organ termasuk otot, sistem kekebalan tubuh, dan berbagai hormon lainnya. Ini dapat memainkan peran penting dalam ingatan serta membantu mempertahankan apa yang sudah dipelajari dan akan dipelajari dalam aktivitas sehari-hari.

Tidur yang cukup dapat membantu fungsi sistem kekebalan tubuh menjadi lebih baik. Sementara tubuh kita sedang beristirahat, sel-sel kekebalan yang dikenal sebagai sel-T menghabiskan waktu berpacu di sekitar tubuh.

Sel-sel kekebalan lain bekerja lebih baik dengan lebih banyak tidur. Para peneliti mempelajari bagaimana tubuh kita merespons vaksin; obat yang menargetkan sistem kekebalan tubuh, saat istirahat malam dan membandingkannya ketika tidak tidur sama sekali.

Orangtua harus terus mengingatkan anak remajanya agar tidur dengan waktu yang cukup. Sebab, kurang tidur dapat berdampak negatif pada kesehatan mental mereka.

Dalam makalah penelitian baru, Dokter Alex Agostini dan Stephanie Centofanti dari Universitas Australia Selatan mengatakan tidur secara intrinsik terkait dengan kesehatan mental. Namun hal itu kerap diabaikan.

“Sangat penting bagi orangtua dan praktisi medis untuk menyadari hubungan dua arah antara tidur dan kesehatan mental terutama di masa remaja. Tidur yang cukup penting bagi kita semua ini membantu kesehatan fisik dan mental kita, meningkatkan kekebalan kita dan memastikan kita dapat berfungsi dengan baik setiap hari,” kata Agostini dikutip dari Canberraweekly.com, Senin (15/2/21).

Kemudian, ia melanjutkan tidur sangat penting bagi remaja karena mereka berada pada usia dimana mereka mengalami berbagai perubahan fisik, sosial, dan perkembangan. Semuanya itu bergantung pada tidur yang cukup.

“Penelitian menunjukkan remaja membutuhkan setidaknya delapan jam tidur setiap malam. Tanpa ini, mereka kurang mampu menghadapi pemicu stres, seperti penindasan atau tekanan sosial dan berisiko mengembangkan masalah perilaku serta kecemasan dan depresi,” kata dia.

Ia menambahkan jika tidur turun menjadi kurang dari enam jam semalam, penelitian menunjukkan remaja dua kali lebih mungkin terlibat dalam perilaku berisiko seperti mengemudi yang berbahaya, penggunaan alkohol atau tembakau, perilaku seksual berisiko dan aktivitas agresif atau berbahaya lainnya.

Di Australia, hampir satu dari tujuh anak dan remaja usia empat sampai 17 tahun akan mengalami gangguan kesehatan mental. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan setengah dari semua kondisi kesehatan mental dimulai pada usia 14 tahun, kebanyakan kasus tidak terdeteksi dan tidak diobati.

Rekan peneliti, Dr Centofanti mengatakan meskipun banyak faktor yang berkontribusi pada waktu tidur remaja yang lebih larut, teknologi adalah salah satu penyebab terbesar.

“Remaja menghabiskan banyak waktu di perangkat, baik itu mengirim pesan kepada teman, bermain game atau menonton video menggunakan teknologi hingga larut malam adalah salah satu gangguan tidur yang baik yang paling umum.  Penggunaan teknologi yang berlebihan juga dapat berkontribusi pada masalah kesehatan mental yang cenderung meningkatkan kecemasan, ”kata dia.

Penggunaan teknologi tidak hanya dapat membuat merasa cemas dan terjaga tetapi cahaya biru yang dipancarkan dari teknologi menghambat produksi hormon tidur melatonin untuk menunda mulainya tidur secara alami.  Ini bermasalah karena remaja sudah memiliki kecenderungan biologis untuk bergadang dan tidur nyenyak.

 “Untuk membuat perbedaan nyata pada kesehatan mental remaja, baik orang tua maupun praktisi medis harus memahami bagaimana tidur dapat memengaruhi kesehatan mental pada remaja,” kata dia.

News Feed