banner 728x250

Arab Saudi mengimbau jemaah umrah tidak membawa uang tunai dan perhiasan berlebihan

Foto Jamaah Umrah

Trendingpublik.Com – Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi mengirimkan imbauan yang meminta jemaah haji dari luar negeri untuk tidak membawa uang tunai dalam jumlah besar dan barang-barang mahal saat bepergian untuk melakukan ziarah yang lebih rendah.

Kementerian juga telah memperingatkan para peziarah agar tidak membuka diri terhadap penipuan keuangan, meminta mereka untuk mengunduh aplikasi bank dari sumber resmi.

Dalam sebuah posting media sosial, otoritas menyarankan para peziarah untuk tidak membawa emas batangan, batu mulia dan logam mulia pada umumnya dan membawa uang tunai maksimal $16.000 (SAR 60.000).

“Para tamu Allah yang melakukan perjalanan ke Arab Saudi disarankan untuk TIDAK membawa: Mata uang, perhiasan, emas batangan, logam dan batu mulia, Bearer-Negotiable Instruments (BNI) senilai SAR60.000 (US$16.000) atau lebih.”

Otoritas memperingatkan pengunjung tentang penipuan keuangan dan menyarankan mereka untuk hanya menggunakan bank resmi dan penyedia penukaran uang untuk mentransfer atau menukar mata uang.¬†“Saat mentransfer uang atau menukar mata uang asing, jamaah dan umrah hanya boleh menggunakan layanan yang disediakan oleh lembaga keuangan berlisensi penuh.”

Jemaah harus merahasiakan informasi kartu bank mereka dan tidak mentransfer uang ke sumber yang tidak diketahui, dan harus memeriksa keandalan tautan elektronik sebelum membayar.

Tiga jenis kartu kredit dapat diterima di Arab Saudi untuk menyelesaikan semua transaksi keuangan – Mastercard, Visa, dan American Express.

Untuk memastikan bahwa hak jamaah terlindungi saat melakukan transaksi keuangan di dalam kerajaan, mereka harus selalu menyimpan semua kuitansi, kertas, dan bukti transaksi elektronik untuk referensi di masa mendatang. (rdks-TP)